top of page

Bagaimana Cara Mendapatkan Kewarganegaraan Indonesia

Tampubolon legal Solutions.webp
KEWARGANEGARAAN INDONESIA

Republik Indonesia adalah negara yang indah dengan lebih dari 17.000 pulau. Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia menawarkan perpaduan budaya yang dinamis, bentang alam yang menakjubkan, kota-kota yang ramai, dan perekonomian yang berkembang pesat, dari Sumatera hingga Papua.

 

Oleh karena itu, tak heran jika setiap tahun Indonesia menarik banyak orang asing yang akhirnya jatuh cinta dengan negara cantik ini. Mereka kemudian ingin memperoleh kewarganegaraannya untuk mendapatkan tempat tinggal jangka panjang di Indonesia, baik di Jakarta, Medan, Bali, Yogyakarta, Lombok, Bandung, dan sebagainya, dan mungkin bertanya-tanya bagaimana cara mendapatkan kewarganegaraan Indonesia.

 

Banyak klien kami menanyakan pertanyaan ini kepada kami: bagaimana cara mendapatkan kewarganegaraan Indonesia? Selain itu, mereka juga bertanya-tanya siapa yang berhak mendapatkannya, apa manfaatnya, apa saja persyaratan permohonannya, dan apa saja yang harus diantisipasi dalam proses permohonannya?

Perlu diketahui, bahwa undang-undang kewarganegaraan Indonesia (UU No. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan) hanya mengakui kewarganegaraan ganda yang terbatas, yang berarti hukum Indonesia hanya mengizinkan anak-anak di bawah usia 18 tahun untuk memiliki kewarganegaraan ganda. Oleh karena itu, ketika orang asing mengajukan permohonan kewarganegaraan Indonesia, mereka wajib melepaskan kewarganegaraan mereka saat ini, dan jika kemudian, mereka mengajukan permohonan kewarganegaraan lain, mereka akan kehilangan kewarganegaraan Indonesianya dan tidak diperbolehkan lagi memegang paspor Indonesia.

 

Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang:

  • Mengapa menjadi warga negara Indonesia?

  • Siapa saja yang dapat memperoleh Kewarganegaraan Indonesia?

  • Bagaimana cara memperoleh Kewarganegaraan Indonesia?

  • Apa saja syarat untuk memperoleh Kewarganegaraan Indonesia?

Obtaining Indonesian Citizenship
Mengapa Menjadi Warga Negara Indonesia?

Menjadi warga negara Indonesia memberikan banyak manfaat:

 

  1. Kebebasan lalu-lintas dan untuk mendirikan bisnis di Indonesia: Sebagai warga negara Indonesia, seseorang mempunyai kebebasan untuk tinggal, bekerja, mendirikan usaha di Indonesia, dan bepergian ke seluruh lokasi di Indonesia tanpa batasan. Hal ini mencakup akses ke seluruh provinsi, pulau, dan kota di Indonesia yang masing-masing memiliki nuansa budaya dan peluang ekonomi yang unik.

  2. Peluang Ekonomi: Seperti yang dilaporkan oleh Bank Dunia pada tahun 2021, Indonesia adalah negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara dan salah satu negara dengan pasar ekonomi paling berkembang di dunia. Hal ini menawarkan peluang besar bagi pengusaha dan karyawan di berbagai sektor mulai dari teknologi dan manufaktur hingga pariwisata dan pertanian. Dengan memperoleh kewarganegaraan Indonesia, seseorang dapat berpartisipasi penuh dan mendapatkan manfaat dari pertumbuhan perekonomian tersebut.

  3. Kepemilikan Properti: Meskipun undang-undang yang berlaku saat ini memperbolehkan warga negara asing untuk memperoleh tanah dan properti di Indonesia, namun perolehan tersebut masih mempunyai beberapa pembatasan. Namun, menjadi warga negara Indonesia akan memungkinkan seseorang untuk memiliki tanah dan properti secara langsung dengan hak atas tanah tertinggi yang diketahui di Indonesia, yaitu Hak Milik, yang mana memberikan lebih banyak stabilitas dan peluang investasi.

  4. Memiliki Rasa Kebersamaan dengan Keluarga Melalui Pernikahan: Jika orang asing menikah dengan warga negara Indonesia, memilih untuk memperoleh kewarganegaraan Indonesia sebagai pasangan asing tidak hanya memungkinkan mereka untuk terlibat penuh dalam kehidupan pasangannya tetapi juga memberikan rasa memiliki terhadap keluarga barunya. Hal ini dapat secara signifikan memperdalam hubungan mereka dengan warisan pasangannya, memungkinkan mereka memahami adat istiadat, tradisi, dan nilai-nilai mereka dari sudut pandang langsung. Hal ini memberikan seseorang kemampuan untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan di Indonesia—mulai dari memberikan suara dalam pemilihan politik, membeli properti, hingga menikmati manfaat sosial yang sama dengan pasangannya.

Siapa yang Bisa Mendapatkan Kewarganegaraan Indonesia?

Kewarganegaraan Indonesia diperoleh secara otomatis oleh anak yang lahir dari setidaknya satu orang tua Indonesia, tanpa memandang dimana ia lahir atau status perkawinan kedua orang tuanya.

 

Selain kategori di atas, orang-orang yang berada dalam situasi berikut mempunyai hak untuk mendapatkan kewarganegaraan Indonesia:

  1. Orang Asing yang sudah lama menetap di Indonesia (sebagai pengusaha, pegawai, pensiunan, dan lain-lain);

  2. Pasangan asing dari warga negara Indonesia;

  3. Mantan warga negara Indonesia (ex-WNI);

  4. Anak berkewarganegaraan asing (kurang dari 5 tahun) yang diangkat oleh warga negara Indonesia; Dan

  5. Orang asing yang mempunyai kontribusi besar bagi bangsa Indonesia.

Obtaining Indonesian Citizenship
Obtaining Indonesian Citizenship
Bagaimana Cara Mendapatkan Kewarganegaraan Indonesia?

Cara memperoleh Kewarganegaraan Indonesia bisa berbeda-beda, bergantung pada situasi orang tersebut. Selain dalam situasi adopsi atau orang asing yang mempunyai kontribusi besar bagi bangsa Indonesia, Kewarganegaraan Indonesia pada hakikatnya dapat diperoleh melalui proses naturalisasi.

 

Pada dasarnya ada 3 (tiga) kategori utama naturalisasi:

  1. Naturalisasi bagi orang asing yang sudah lama menetap di Indonesia;

  2. Naturalisasi bagi pasangan asing warga negara Indonesia; dan

  3. Naturalisasi bagi ex-WNI.

Meskipun Undang-undang Kewarganegaraan Indonesia menguraikan persyaratan yang sama untuk ketiga kategori di atas, namun prosedur administrasi dari tiap-tiap kategori bisa beragam. Misalnya saja naturalisasi dari WNA yang merupakan suami/istri dari warga negara Indonesia bisa dilakukan secara online di platform Kementerian Hukum dan HAM.

 

Secara umum pengajuan kewarganegaraan Indonesia akan melalui prosedur berikut:

  1. Penyerahan persyaratan administratif kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

  2. Wawancara dengan pejabat Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk memastikan apakah orang asing tersebut benar-benar fasih berbahasa Indonesia dan untuk memverifikasi pengetahuan umum mereka tentang bangsa Indonesia; dan

  3. Jika permohonannya diterima, orang asing tersebut akan diambil sumpah setianya kepada Indonesia di hadapan presiden.

Apa saja syarat naturalisasi?

Pasal 9 UU Kewarganegaraan Indonesia menguraikan persyaratan administrasi naturalisasi sebagai berikut:

  1. Pemohon harus berusia minimal 18 tahun atau sudah menikah.

  2. Pemohon harus sudah tinggal di Indonesia minimal lima tahun berturut-turut atau sepuluh tahun tidak berturut-turut pada saat mengajukan permohonan.

  3. Pemohon harus memiliki kesehatan fisik dan mental yang baik.

  4. Pemohon harus memiliki kemampuan berbahasa Indonesia dan mengakui Pancasila serta UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

  5. Pelmohon tidak pernah melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana penjara satu tahun atau lebih

  6. Setelah memperoleh kewarganegaraan Indonesia, pemohon tidak boleh memiliki kewarganegaraan ganda

  7. Pemohon harus memiliki pekerjaan atau sumber pendapatan tetap.

  8. Pemohon diharuskan membayar biaya PNBP ke Kas Negara.

Obtaining Indonesian Citizenship

Mengapa bekerja dengan kami?

Di Tampubolon Legal Solutions, tim pengacara Indonesia kami menyediakan berbagai macam Layanan Hukum ImigrasiKami siap membantu klien kami dalam permasalahan hukum, mulai dari Bantuan Permohonan VisaPernikahan antara WNI-WNABantuan Deportasidan memperoleh Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK).

Salah satu kegiatan kami didedikasikan untuk menyederhanakan kesulitan dalam memperoleh kewarganegaraan Indonesia. Tenaga hukum profesional kami yang berpengalaman akan mendampingi Anda sepanjang proses, membantu Anda melewati birokrasi Indonesia yang sering kali penuh tantangan.

 

Kami berharap dapat membantu Anda mencapai tujuan kewarganegaraan Indonesia Anda.

Butuh solusi segera atas permasalahan hukum Anda?

Konsultasi Hukum dengan Pengacara

DURASI: 20 - 30 Menit.

TARIF:  Rp 1,350,000 (satu juta tiga ratus lima puluh ribu Rupiah) sampai Rp 2,000,000 (dua juta Rupiah) (setelah pajak).

 

TERMASUK:

  • 20-30 menit diskusi hukum dengan pengacara dimana Anda bebas bertanya apapun; dan

  • ringkasan dari diskusi hukum gratis.

Ajukan Pertanyaan Hukum Sederhana

APA : Kirimkan kepada kami maksimal 2 (dua) pertanyaan hukum (tanpa peninjauan dokumen) dan Anda akan mendapatkan jawaban hukum melalui email dalam waktu 24-48 jam. Layanan ini sangat cocok untuk klien yang mencari panduan hukum tertulis yang cepat dan dapat diandalkan.

Tarif : Rp 1.000.000,- (satu juta Rupiah) (sudah termasuk semua pajak).

 

Tidak yakin layanan mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda?

Silakan tinggalkan kami informasi kontak dan rincian masalah hukum Anda agar kami dapat segera menghubungi Anda.

Upload File

Your questions have successfully been submitted.

bottom of page