top of page

5 Kesalahan Umum Saat Menyusun Kontrak Kerja di Indonesia

Diperbarui: 4 Mei

Seperti yang telah disebutkan dalam artikel sebelumnya tentang 10 Alasan Mengapa Anda Memerlukan Pengacara Ketenagakerjaan di Indonesia, salah satu alasan mengapa Anda memerlukan seorang pengacara ketenagakerjaan, baik dari pihak karyawan maupun pihak pengusaha, adalah untuk membantu meninjau kontrak kerja.


Kami sering mendengar pengusaha mengatakan bahwa tidak ada yang salah dengan template kontrak kerja mereka atau bahwa satu kontrak sama baiknya dengan yang lain. Akibatnya, mereka kadang-kadang melihat nilai terbatas dalam meninjau kontrak tersebut bersama seorang pengacara ketenagakerjaan.


Namun, sayangnya, kami sering kali melihat kontrak yang disusun dengan buruk atau sudah ketinggalan zaman yang mencakup kesalahan-kesalahan mahal yang sering kali baru terungkap terlambat, biasanya ketika pengusaha dan/atau karyawan telah memasuki proses sengketa.


drafting employment contract

Kami, oleh karena itu, telah mengumpulkan lima kesalahan dasar dan umum yang mungkin perlu diperiksa oleh pengusaha saat menyusun kontrak kerja di Indonesia:


1. Tidak memiliki kontrak kerja (tertulis)


Kesalahan pertama yang sering kami temui, sayangnya, adalah ketiadaan kontrak kerja (tertulis) itu sendiri. "Kami adalah bisnis kecil dengan hanya beberapa karyawan, kami tidak benar-benar memerlukan kontrak kerja, itu hanya akan membuat mereka takut." — kami sering mendengar ini. Secara ketat, memang benar bahwa seorang pengusaha tidak benar-benar memerlukan kontrak kerja yang tertulis. Secara teori, selama ada persetujuan, dibuat berdasarkan itikad baik, dan memenuhi persyaratan kontrak di bawah Kitab Undang-Undang Hukum Perdata Indonesia, sebuah kontrak, bahkan yang bersifat lisan, sah menurut hukum, termasuk kontrak kerja. Dan tentu saja, itu akan membuat karyawan takut jika perjanjian yang diberikan berjumlah 20 halaman menyalin apa yang sudah tertulis dalam undang-undang ketenagakerjaan. Namun, kami sangat menyarankan setiap perusahaan untuk selalu memiliki kontrak tertulis untuk karyawan mereka. Dan itu tidak perlu menjadi dokumen 20 halaman yang merinci setiap detail hubungan kerja. Namun, kontrak singkat yang setidaknya mencakup syarat-syarat kunci hubungan, termasuk manfaat karyawan, kewajiban dan tugas, serta kondisi pemutusan, sudah cukup. Pengusaha tidak akan pernah tahu kapan mereka akan merekrut seorang karyawan yang ternyata di bawah performa (atau tidak memenuhi harapan awal Anda), dan tanpa kontrak kerja yang menguraikan deskripsi pekerjaan mereka, pengusaha harus melalui proses pemutusan yang panjang dan membayar paket pemutusan untuk menggantikannya.


2. Berusaha mengurangi hak-hak dasar dan perlindungan karyawan


Kenyataannya, karyawan dilindungi oleh Undang-Undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan yang telah diubah oleh Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, termasuk semua peraturan pelaksana dan peraturan daerahnya, dengan atau tanpa kontrak. Seorang pengusaha tidak dapat memberikan perlindungan kurang dari perlindungan minimum yang diatur dalam undang-undang, dan karyawan tidak dapat dibenarkan hak-hak yang dimilikinya menurut hukum ketenagakerjaan. Sebagai contoh, seorang karyawan tidak dapat menyetujui dalam kontrak kerja untuk bekerja dengan upah kurang dari upah minimum yang berlaku di wilayah tersebut, atau seorang karyawan perempuan tidak dapat diberikan cuti melahirkan kurang dari 3 (tiga) bulan atau diabaikan cuti keguguran.


3. Tidak menyediakan perjanjian yang berbeda untuk karyawan tetap (PKWTT), karyawan kontrak waktu tertentu (PKWT), dan karyawan magang


Secara ketat, undang-undang ketenagakerjaan memberikan kondisi, aturan, dan manfaat yang berbeda bagi karyawan dengan jenis pekerjaan yang berbeda. Secara umum, menurut undang-undang ketenagakerjaan Indonesia, ada tiga jenis kontrak kerja, yaitu: Perjanjian Kerja Waktu Tidak Tertentu (PKWTT), Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT), dan Magang. Kontrak kerja yang dibuat oleh pengusaha harus mengakui status karyawan dan harus mematuhi hukum tentang bagaimana karyawan tersebut harus diperlakukan. Sebagai contoh, dalam PKWT, pengusaha juga perlu berhati-hati dalam mengatur tugas karyawan, karena undang-undang secara ketat mengatur bahwa karyawan di bawah PKWT (karyawan kontrak waktu tertentu) tidak boleh melakukan tugas yang bersifat permanen.


4. Menggunakan bentuk perjanjian yang sama untuk setiap karyawan


Dalam kontrak kerja, pengusaha perlu mempertimbangkan karyawan yang akan menandatangani perjanjian, mulai dari posisi karyawan dalam bisnis, senioritas, pengalaman industri, tugas, dan kontak dengan klien. Faktor-faktor ini memengaruhi jenis klause yang harus dimasukkan dalam kontrak kerja. Gagal menetapkan perjanjian dengan karyawan yang akan menandatanganinya berarti bahwa pengusaha mungkin tidak memadai menetapkan kewajiban dan tugas karyawan terhadap bisnis pengusaha.


5. Menetapkan kewajiban pasca-pekerjaan yang terlalu berlebihan

Setiap pemberi pekerjaan/ employer memiliki hak untuk melindungi bisnisnya dengan membatasi apa yang dapat dilakukan karyawan dalam hal mengambil klien mereka atau bekerja dengan pesaing mereka. Hak pengusaha untuk melindungi bisnisnya, bagaimanapun, harus seimbang dengan hak karyawan untuk bekerja, terutama di Indonesia, di mana hak untuk mencari nafkah diatur oleh Undang-Undang Dasar 1945. Pembatasan yang luas terhadap kewajiban pasca-pekerjaan karyawan tidak akan dapat dilaksanakan, dan pengusaha perlu merancang dengan hati-hati klausa non-compete dalam perjanjian untuk memastikan bahwa mereka sesuai dengan apa yang diperbolehkan secara hukum.


Jika Anda seorang pengusaha atau karyawan yang membutuhkan bantuan dalam meninjau atau menyusun perjanjian kerja, Tim pengacara berpengalaman di Tampubolon Legal Solutions siap membantu. Hubungi kami di +62 859-7498-0804 atau kirimkan email ke info@tampubolonlegalsolutions.com, dan kami dengan senang hati akan membantu Anda.


Disclaimer: Tujuan dari blog ini hanya bersifat edukatif dan bertujuan untuk membantu Anda memahami beberapa pertanyaan umum yang kami terima. Kami Harap jangan mengandalkan informasi ini sebagai nasihat hukum karena nasihat hukum bersifat rumit dan bergantung pada situasi tertentu. Pastikan untuk berkonsultasi dengan seorang pengacara sebelum menggunakan informasi ini.


6 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page